Kaili Ngataku

Blog ini Sedikit Memberikan Informasi Tentang Tanah Kaili

SEJARAH

SEJARAH LEMBAH PALU

         Suku kaili adalah suku yang mendiami lembah palu. Atau bisa disebut juga sebagai suku asli lembah palu. Masyarakatsuku ini mendiami sebagian besar wilayah sulawesi tengah meliputi Kota Palu, Wilayah kabupaten Donggala, Kabupaten Kulawi, Parigi dan Ampana, Sebagian Kabupaten poso dan sejumlah kecil mendiami kabupaten lainnya seperti Kabupaten Buol dan kabuaten Toli-toli. Ada beberapa pendapat yang mengemukakan etimologi dari kata kaili, salah satunya menyebutkan bahwa kata yang menjadi nama suku orang palu ini berasal dari nama pohon dan buah kaili, yang umumnya tumbuh dihutan-hutan dikawasan daerah ini. Penulis belum pernah membaca penelitian tentang khasanah budayah daerah ini dalam suatu karya ilmiah yang komprehensif mengenai budaya dan tradisi masyarakat ini. Tapi paling tidak berdasarkan pengalaman, penulis dapat mengungkapkan bahwa Bahasa Kaili yang menjadi bahasa dimasyarakat ini sangatlah unik dan banyak ragamnya. Misalnya bahasa kaili ledo oleh masyarakat palu, kaili edo bagi masyarakat watunonju, Kaili inja bagi masyarakat Bora, Kaili Tara untuk masyarakat Lasoani, Kaili Ija untuk masyarakat Lambara, Kaili ado untuk masyarakat Pakuli….dan masih banyak lagi …….

Kawasan Lembah Palu dan sekitarnya beberapa abat yang lampau merupakan dataran air sungai Palu, dan merupakan suatu wilayah yang menjadi ciri has kebudayaan dan pemerintahan.

 Adat hidup dinegeri ini khusus lemba Palu saat ini kecamatan Palu Timur dan Palu Barat, minus kelurahan Tondo, Petobo, dan kecamatan Marawola adalah kerajaan Palu yang dahulu masuk dalam lingkungan kerajaan Gowa.

 

Kerajaan Palu yang terletak di dataran sungai Palu didirikan seorang pangeran yang berasal  dari “MARIMA” diatas Poboya yang bernama “Pue Nggari”. Pue Ngari bersama rakyat turun dari “Marima” dan tinggal beberapa lama di “Pantosu”, dan setelah itu pindah lagi di Valangguni kemudian pindah lagi dilokasi penggaraman saat ini, kemudian pindah lagi ke “Pandapa”  nama sekarang ini Besusu.

 

Setelah tinggal dibesusu dibuatlah Istana untuk Pangeran yaitu Pue Nggari dan tempatnya dibuat dari bahan tanah disusun secara tinggi dan bertingkat. Setelah dibuatkan Istana di Besusu Pue Nggari kawin lagi dengan Pue Puti dari Dolo, Pue Putih ini, saudara dari Penguasa dolo yang di sebut pada waktu itu “Bulanggo”

 

Pue Nggarai mempunyai tiga orang putera dan dua orang puteri yang berada di Palu yaitu :

 

Putera :

-         Lasamaingu

-         Pue Songu dan

-         Andi Lana

 

Puteri

-         Yenda Bulava dan

-         Pue Rupiah,

 

Tidak lama Pue Nggari mendiami Lemba Palu kemudian di ikuti keluarganya dari “Malino” yaitu :

-         Rombongan Yantakalena turun dan mendiami Kayu Malue

-         Rombongan Pue Voka  turun dan mendiami Vatu Tela

-         Rombongan Pue Nggari turun dilokasi penggaraman nama saat ini, dan kemudian  mendiami Besusu.

 

Dilokasi penggaraman ini digalilah sumur oleh seorang keluarga Pue Nggari yang bernama “Rasede”, sumur inilah yang diberi nama  “Buvu Rasede” sampai sekarang.

 

-         Rombongan dari Bulili, Gunung Gawalise dan sekitarnya turun langsung ke “Tatanga” di bawah kepala suku bernama “Raliangi”, kemudian langsung mendiamai bulava dan Penggeve  tidak lama kemudian terus kesiranindi.

 

 

PERISTIWA BERSEJARAH

 

Setelah seluruh persyaratan dari Sombarigowa diterima Pue Nggari maka diadakanlah sebagai berikut :

 

-         Pengislaman terhadap Pue Nggari bersama keluarganya yang dilaksanakan oleh Dato Karama dengan istilah “PoVonju Tevo”

 

Keluarga-keluarga  bangsawan yang turut di islamkan sebagai berikut :

-         Vua Pinano isteri dari Pue Nggari

-         Lasamaingu

-         Andi lana bersama isteri dari Tatanga

-         Pue Songu tidak mau di Islamkan

-         Yenda Bulava , suaminya tidak mau di Islamkan dan tidak menerima agama Islam.

-         Pue Rupiah yang dikenal dengan Pue Sese

-         Keluarga dari labunggulili keturunan Dari silalangi. Serta di Islamkan juga Pue Njidi yang Berkedudukan Panggewe.

 

Setelah persyaratan dari somba ri gowa di penuhi semuanya Palu di Proklamirkan sebagai kerajaaan yang berdiri sendiri.

 

            Sesudah terlepas dari kekuasaan somba ri gowa tapi yang dipertahankan adalah :

Kalau Gowa menjadi Rusuh maka palu menjadi Susah, kalau Palu tidak dapat menyelesaikan masalah di ujungpandang kapasana.maka disusunlah Pemerintahan sebagai berikut :

-         Magau adalah Pue Nggari

-         Madika Malolo dari keluarga Silalangi

-         Madika Matua tetap dipegang keluarga dibesusu

-         Baligau keluarga madika Tatanga

 

 

SEJARAH KERAJAAN PALU

 

Panjaroro (Pue boNgo) putra dari mbulava lemba pangeran dari bangga. Kawin dengan yenda bulava. Yenda Bulava puteri pue nggari, magau pertama yang di islamkan pertama dato karama bersama pemberian payung kerajaan dari Sulawesi Selatan.

 

            Hasil perkawinan pebolai dengan adik magau dolo (pue Puti) pue putih dibuatkan istana di tangga banggo. Di istana inilah panjororo dilahirkan. Pue inggari pangeran dari besusu yang menerima payung kerajaan dari Sulawesi Selatan. Adapun Payung kerajaan yang ada dilemba kaili masing masing :

 

-         Payung kerajaan palu berasal dari Gowa yang diBawah Dato Karama diterima pue nggari di besusu pada akhir abad ke 19. payung kerajaan dibawah ketatanga.

-         Payung Kerajaan Dolo bersal dari bone dibawah Manuraja diterima oleh sumba lemba di palu, kemudian diteruskan sumba Bulava di Dolo pada waktu itu berkedudukan di Bodi, sumba bulava pangkatnya magau.

-         Payung kerajaan Sigi berasal dari Luwu di bawah oleh Towiwa, kemudian towiwa kawin dengan bakulu, hasil perkawinan dengan bakulu melahirkan saera dan tandalabua, mereka inilah menurunkan raja raja sigi dan tavaili. Towiwa ini berpangkat Capita pada waktu itu pusat kerajaan sigi berpusat sigimpu.

-         Puenggari mempunyai dua orang isteri antara lain isteri pertama dari Bulu Masomba di bawah keistana besusu.

-         Isteri Nibolai Berasal dari Dolo tinggal di Tangga banggo.

Dilemba kaili pada saat itu ada dua persekutuan yaitu Rantempanau yang terdiri kerajaan Palu dibawah Pimpinan Pue Sese

Kerajaan Dolo dibawah Pimpinan Pue Boga dan Rantempandake yang terdiri dari kerajaan sigi dan Tavaeli pada saat itu dipimpin oleh “Tomai Bakulu”.

Atas perkawinan pue nggari dengan pue putih madika dolo lahir dua orang puteri yaitu

 

1.        bulava    

2.      Daesana

 

Pue puti semasa kawin dengan Pue Nggari menempati Istana Tangga Banggo. Istana ini ditempati juga oleh Yendabulava, Yendabulava dikawini oleh bangsawan dari bangga yang bernama Mbulawa lemba.Dan hasil perkawinan Yendabulawa dengan Bulawa Lemba lahir seorang putera bernama “Panjaroro” yang dikenal dengan nama “Pue Bongo”.

Daesana” dikawini oleh bangsawan dari “Tavaili”,

Panjoro yang disebut sekarang dengan nama “Pue Bonggo” yang berjasa meluaskan kerajaan palu.

 

Esepansi Panjaroro, kesebelah barat sampai dengan tanah kasolowa yaitu di Sorodu melahirkan seorang putera bernama “Tiro lemba”.

Mbangejo Lemba kawin dengan Daeng Mangipi Madika “Bulanggo Dolo”, hasil perkawinan Mbangejo  Lemba dengan Daeng Mangipi Lahir seorang anak bernama Yaruntasi. Yaruntasi inilah diangkat sebagai Magau Dolo yang ke 4.

Panjororo juga kawin di Labuan dan anak dari labuan kawin dengan Makagera (Pue Lemba)  Melahirkan Jalalemba, Limuintan (Madika Randalabuan) kemudian kawin lagi di Maboro dan Palu.

 

Setelah panjaroro meluaskan kerajaan Palu kemudian bergerak ke utara sampai kebuol. setelah tiba di buol Panjororo (Pue Bonggo) tinggal puluhan tahun di Buol

Setelah puluhan tahun di buol kerajaan Palu diserang dari arah timur dan selatan oleh kerajaan Sigi kecuali ibu kota kerajaan tidak diserang yaitu  Besusu dengan diplomasi Sigi dari Magau Mombine.

Setelah rombongan Pue Sese dan Pue Bongo tiba di Palu dibuatlah serangan pembalasan terhadap kerjaan Sigi kemudian Pue Sese dan Pue Bongo mengatur persiapan pasukan untuk serangan balasan. Pasukan yang disiapkan terdiri dari :

Pasukan dari Dombu / Gunung Gawalise dibawah pimpinan Bangsawan Pindagi dari Bangga.

 

Panjororo juga ikut berperang langsung sebagai penanggung jawab.

Pue Indate Ngisi  dan Pue Mpero sebagai panglima perang.

Pasukan terbagi dua masing masing dibawah pimpinan Puempero dan Pue Ndatengisi, setelah siap semua persiapan serangan balasan serangan dilaksanakan pada waktu sigi mengadakan “Salia Madika “ pesta raja

 

Pasukan Pue Ndatengisi menyerang dari arah timur, Pasukan Pue Mpera menyerang dari arah barat yaitu dari dolo. Kecuali ibu kota kerajaan sigi tidak diserang.

Pasukan dari Palu mengobrak-abrik Pasukan Sigi yang berada di Vatunonju dan Bora.

Rakyat dari Vatu Nonju bernama Lolu di jadikan tawanan perang kemudian di bawah ke Palu. Dan sebagian tinggal di Biromaru, dan rakyat berasal dari Sigi tinggal di Palu kemudian diberian tempat tinggal yang baru yaitu karena mereka berasal dari Sigi.

Setelah Panjororo membawa kemenangan melawan pasukan sigi maka diadakan beberapa isi perjanjian :

 

1.      Diadakan upacara Notiro Uve yaitu upacara sumpah setia mengeluarkan Batu Putih yang diambil dari Sigi pada muara sunggai Palu dengan sumpah setia berbunyi : “Meumbapa Vatu Puti Hie pade Mahancuru Tanah Nupalu” 

2.      Diadakan pemindahan ibukota kerajaan dari besusu keserang sungai Palu bagian barat.

3.      Magau kedua yaitu Pue Sese mengadakan Manjingge Toru artinya melepaskan dan menyerahkan Kaogea

4.      Panjororo Akan dikawinkan dengan Puteri dari siralangi yang bernama Buse Mbaso, tindakan angka 2, 3, dan 4 disebut diatas dilaksanakan secara damai.

 

Setelah pue Sese menyerahkan jabatan magau kepada panjaroro Yang disebut saat ini Pue Bongo yaitu dengan acara Panjingge Toru ibu kota kerajaan dipindahkan dari besusu kebesusus kota yang sekarang disebut Kelurahan Baru. Maka terjadilah hal sebagai Berikut :

1.        Panjororo yang disebut Pue Bonggo dan keturunannya berhak menduduki tahta Magau Palu dengan Bulanggo

2.         Labunggulili dan dinastinya menduduki jabatan sebagai madika malolo Palu

3.        Keturunan Pue Sese beserta dinastinya akan menjadi Madika Matua Palu.

4.        Labunggulimu dan dinastinya menjadi Baligau Palu.

 

Hal-hal tersebut diatas hasil perjanjian / sumpah setia agar tidak terjadi perebutan kekusaan dikerajaan Palu. Setelah Panjororo tinggal di Besusu Busi Mbaso dari hasil perkawinannya lahir seorang anak bernama Malasigi.

 

Malasigi inilah menggantikan ayahnya sebagai magau kedua untuk kerajaan Palu. Malasigi mempunyai yang diakui oleh kerajaan yaitu seorang berkedudukan dibesusu dan seorang lagi berkedudukan di Panggona (Kel. Lere) saat ini.

Yajibose salah seorang bangsawan yang berpengaruh kuat di dolo. dan siapa yang berhak menggantikan Yaruntasi, apakah Pue Bengge atau Yanuraja atau Putra dari Yajibose. dan untuk menyelesaikan masalah ini diadakan musyawarah dikerajaan antara kerajaan Dolo dengan kerajaan Palu dipimpin oleh Madika Matua dari Besusu dan hasil musyawarah yaitu dibuatkan baruga lima di kaleke baruga 7 di dolo.

1.      Saudara dari yanu raja bernama Satimanuru dikawinkan dengan Jalalolu (pue langgo)

2.      Saudara dari Pue Bengge bernama Pue mbaso dikawinkan dengan Lasambili

3.      Para Bangsawan Masing Masing mEnerima upeti yang sama

4.      anak dari pue mbaso dan lasambili setelah  besar akan berkedudukan dikerajaan dolo.

 

Isteri dari besusu lahir seorang anak laki-laki yang diberi nama Raja Dewa. Isteri dari panggona ini keturunan dari Silalangi kemudian lahir seorang anak lakilaki bernama Lamakaraka (Tondate Dayo).

 

 

 

 

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: